Thursday, May 31, 2007

Kisah Loyang Chiffon

Loyang Chiffon suka bikin penasaran ya. Kenapa sih bikin chiccon cake harus pake loyang chiffon? Apa istimewanya loyang ini? Memang bakal gimana kalo kita pake loyang tulban biasa, ato bahkan loyang loaf?

Kue chiffon yang tinggi menjulang, perlu dipikirin cara pemanggangan agar kue ini bisa tinggi namun matang sempurna. Kendala umum untuk kue2 yang tinggi, khususnya kue dengan banyak telur tapi sedikit tepung, adalah menghasilkan kue yang "berpinggang" ato kadang2 permukaannya turun selama proses penurunan suhu/pelepasan uap panas. Kalo sponge cake (meski jenis banyak telur sedikit tepung) bisa diakalin dengan memanggang selapis2 pake loyang tipis, trus setelah mateng disusun jadi satu.
Kalo chiffon? gak bisa diakalin, karena dalam sejarahnya seumur2 chiffon gak ada yang berlapis :D Chiffon harus tinggi, mulus, lentur dan lembut.
Maka tukang2 kue yang kreatif itu mengutak-atik loyang agar bisa memberikan panas maksimal dan merata untuk menghasilkan kue yang tinggi dan nggak berpinggang, nggak turun permukaannya.

Maka ditemukanlah loyang chiffon, yang tengahnya HARUS BOLONG untuk menyalurkan panas ke tengah kue, dilengkapi SOP pertama: bahwa setelah matang loyang harus dibalik sambil digantung di leher botol
untuk menjaga struktur cake agar nggak menurun, nggak ambles, sampe uap/gas panasnya lepas sempurna.
Dan karena loyang harus dibalik, SOP kedua: loyang TIDAK BOLEH dioles apapun agar cake gak meluncur jatoh lepas dari loyang ketika ditengkurepin.
Dan karena gak bole pake olesan, pasti ngluarinnya susah. Pinggirannya sih bisa dikorek pake piso ato palet ato spatula. Tapi dasarnya? kan masih nempel kokoh di dasar loyang...
Maka ada SOP ketiga: DASAR loyang chiffon HARUS BISA DILEPAS untuk memudahkan cake kluar dari loyang.
Btw, khusus dasarnya boleh dilapisin kertas roti biar gak susah ngletek cake dari alas loyang. Juga, loyang chiffon sekarang udah berkaki, nggak perlu botol lagi buat nengkurepin.

Demikianlah, kisah mengapa Loyang Chiffon wajib berbentuk seperti itu :)

5 comments:

Estherlita said...

SOP itu apa say ? pasti bukan sop ayam ....heheheheh

Lia said...

SOP, sometime ora percoyo, hahaha... Mba Esther aku juga sering ngintip tips2 sampeyan tentang cateringan kae loh, useful banget. thanx ya..

Yulia Riani said...

Yuhuuu mbak Lia.. Aku jadi geli sendiri soalnya tadi malem bikin chiffon cake pertama kali, pas mau ngebaliknya bismillah berdoa moga2 kaga jatoh itu kue. Eeeeh ternyata ga jatoh beneran ya! Kenapa-nya baru tau setelah baca artikel ini...

Thanks ya mba Lia, keep writing! :)

mamakintan, http://chefwannabe.wordpress.com

Sweet Nichan (^o^) said...

oke banget, nih, ilmunya...thank's, ya?

Yuli Bolang said...

Hahahayy thanks info ny.. Kutak katik googling dpt tips n trik mb lia.. Aku ud cb pake loyang biasa tapi malah peyot dia.. Hahay pas baca artikel sampeyan ini mba.. Jd mau cb buat gi.. Dgn loyang chiffon tntuny.. Thanks